Menerapkan Transit Oriented Development – Dengan bertambahnya jumlah kendaraan, jalan raya akan semakin padat, sehingga mobilisasi masyarakat tidak efektif karena waktu tempuh yang bertambah. 

Transit Oriented Development (TOD) yang diterapkan di Singapura berdampak positif bagi negara dan masyarakat. Dampak positif dari sistem Transit Oriented Development adalah transportasi umum yang memadai dan juga penataan ruang publik yang ditata sedemikian rupa sehingga kepadatan manusia tidak terkonsentrasi pada satu titik tertentu tetapi dapat tersebar. 

Kawasan yang menerapkan Transit Oriented Development juga akan mengalami peningkatan nilai properti dan terciptanya lingkungan yang sehat karena semakin banyak orang berjalan kaki dan semakin sedikit pengguna kendaraan pribadi. Sistem ini membutuhkan kerjasama dari masyarakat juga, tidak hanya dari pemerintah itu sendiri.

Transit Oriented Development memiliki beberapa keunggulan, seperti:

  1. Mengurangi kemacetan lalu lintas, polusi udara, dan emisi gas rumah kaca.

Hal ini disebabkan berkurangnya penggunaan kendaraan pribadi, karena mengurangi kegiatan transportasi untuk memenuhi kebutuhan pokok. Karena semua fasilitas mudah diakses dengan berjalan kaki atau dengan kendaraan umum.

  1. Menciptakan komunitas masyarakat yang hidup lebih sehat dan lebih aktif.

Pengurangan penggunaan kendaraan pribadi secara tidak langsung akan meningkatkan jumlah pejalan kaki. Dengan kebiasaan berjalan kaki, masyarakat akan sedikit berolahraga untuk melakukan aktivitas transportasi dan berinteraksi dengan orang lain.

  1. Peningkatan penumpang angkutan umum dan pendapatan daerah dari tarif angkutan.

Karena TOD berfokus pada angkutan transit (bus dan kereta api) yang menjadi pusat keramaian, maka akan meningkatkan jumlah masyarakat yang menggunakan angkutan umum.

  1. Nilai properti yang dapat meningkat

Dengan adanya pusat transit yang terletak di dekat pusat keramaian, dikelilingi oleh rumah-rumah (rumah, apartemen, dll). Harga jual properti ini akan meningkat karena mobilitas dan fasilitas yang tinggi.

  1. Meningkatkan lapangan kerja bagi masyarakat berpenghasilan rendah.

Sistem TOD akan mengembangkan kota dan transportasi umum. Dengan perkembangan ini akan banyak lowongan kerja bagi masyarakat yang berpendidikan rendah, seperti driver atau pegawai pusat-pusat keramaian seperti pusat perbelanjaan, supermarket, dll.

  1. Mengurangi ketergantungan pada kendaraan pribadi, mengurangi biaya transportasi. Dengan sistem ini, masyarakat secara tidak langsung akan mengurangi biaya yang biasa mereka keluarkan dengan menggunakan kendaraan pribadi, karena beralih ke alternatif yang lebih murah, yaitu angkutan umum.

Negara Singapura menyadari bahwa kebutuhan angkutan umum sangat besar namun tidak dapat dibandingkan dengan luas lahan yang ada dan tidak dapat mengembangkan infrastruktur jalan untuk memenuhi kebutuhan mobilisasi kendaraan.

Land Transport Authority (LTA) Singapura mengambil keputusan untuk mengembangkan peraturan tentang biaya parkir kendaraan, pekerjaan terpadu di mana banyak orang akan dipindahkan ke tempat yang lebih dekat dengan rumah, pengembangan angkutan umum dan pengembangan Transit Oriented Development berbasis LRT, MRT dan bus.

Singapura adalah negara kecil yang memiliki sistem transportasi publik yang efektif dengan regulasi yang diterapkan berdasarkan Transit Oriented Development. Di luar Singapura, terdapat sistem MRT untuk mobilisasi jarak jauh, LRT dan bus di dalam Singapura untuk mobilisasi jarak pendek.

Sementara penerapan sistem TOD akan membawa banyak manfaat, kenyataannya ada beberapa masalah di Singapura dengan sistem TOD itu sendiri. Masalah pertama adalah banyak rencana pembangunan “kota baru” berdasarkan sistem TOD tidak dapat diselesaikan.

Kategori: Blog

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hubungi Kami